Mustapha Wasajja – Juara Tinju Misterius Uganda

Mustapha (Mustafa) Wasajja (Wassaja / Wassajja / Wasaja) lahir pada 16 Juli 1953 di Kampala, Uganda). Sebagai seorang amatir, Wasajja bertempur dengan baik, ringan-menengah, dan menengah. Wasajja, dilemahkan oleh kelemahan dan kerapuhan selama bertahun-tahun, akhirnya menyerah pada Parkinsonisme pada 26 April 2009, dekat Kampala di Uganda

Pada awal tahun 1970-an, Wasajja berada di bawah asuhan pelatih legendaris dan paling terkenal di Uganda Peter Grace Sseruwagi (Seruwagi) dan pelatih nasional Kesi Odongo (yang pada tahun 1962 Commonwealth Games yang diadakan di Perth di Australia, memenangkan medali perak di divisi ringan) . Sebagai kelas welter ringan, Sseruwagi mewakili Uganda pada Olimpiade 1960 yang diadakan di Roma tetapi tersingkir di luar pertarungan medali. Pejabat olahraga Uganda dan mantan komandan militer Uganda, Francis (Frank) Nyangweso, seorang pesaing kelas menengah ringan pada waktu itu, juga tersingkir di pertarungan sebelumnya di Olimpiade yang sama.

Pencapaian internasional pertama Wasajja yang pertama datang di Kejuaraan Amatir Afrika yang diadakan di Uganda asalnya, di Kampala pada November 1974. Wasajja memenangkan emas di divisi kelas menengah. Medali emas dimenangkan oleh rekan senegaranya James Odwori (Oduori), Ayub Kalule, Vitalis Bbege, Mohamed Muruli; bersama dengan medali perak yang dimenangkan oleh Ali Rojo dan Jacob Odongo, selanjutnya didirikan juara umum tinju Commonwealth dua kali (1970 dan 1974) Uganda sebagai tuan cincin internasional. Sebelumnya pada bulan Januari 1974 di Commonwealth Games di Christchurch, Selandia Baru, Wasajja, sebagai kelas menengah Uganda, berada di perempat final yang tersingkir di putaran pertama oleh Les Rackley dari Selandia Baru.

Dan di Kejuaraan Tinju Dunia yang diadakan pada bulan Agustus 1974, Wasajja diungguli di perempat final oleh Dragomir Vujkovic dari Yugoslavia. Sebuah acara besar yang akan datang untuk orang-orang Uganda yang luar biasa adalah pada Olimpiade 1976 di Montreal, Kanada. Banyak negara Afrika, termasuk Uganda, memboikot Olimpiade ini. Petinju Uganda yang terkenal seperti Wasajja, Ayub Kalule, dan Cornelius Bbosa (Boza-Edwards), akan mulai pindah ke bidang tinju profesional yang sedang berkembang. Ini adalah benih-benih era keemasan tinju Uganda pada tahun 1980 di mana Uganda, terutama Ayub Kalule, Cornelius Boza-Edwards, dan John "the Beast" Mugabi menjadi juara dunia profesional.

Yang perlu diperhatikan adalah bahwa tune up untuk Olimpiade 1976 termasuk Turnamen Pra-Olimpiade Tinju internasional yang diadakan di Montreal dari 27 November hingga 1 Desember 1975. Uganda diwakili oleh Wasajja (kelas menengah), spesialis knockout yang keras dan sangat ditakuti dan Afrika Champion Vitalis Bbege (kelas welter), dan Jacob Odonga (kelas berat ringan). Hanya Wasajja yang muncul sebagai pemenang, sementara rekan-rekannya kalah di final. Di perempat final, Wasajja benar-benar mengalahkan Pietro Contarini dari Kanada. Hal ini diikuti oleh Wasajja mengalahkan Jacobus Schmidt dari Belanda pada poin. Final yang terlibat Wasajja mengalahkan Bryan Gibson dari Kanada dengan 4: 1. Vitalis (Vitalish) Bbege juga dijadwalkan untuk memperjuangkan Uganda di Olimpiade yang akan datang namun gagal. Bbege segera pindah ke Jerman Barat (FDR) di mana ia mengemas sebagai klub amatir dan bahkan mewakili Jerman pada dua pertandingan persahabatan dengan Amerika Serikat. Dia sudah menetap di Jerman bersama keluarga dan dia adalah pelatih kebugaran dan tinju di Flensburg.

Wasajja bertempur dalam 28 pertarungan resmi sebagai petinju profesional. Perkelahian Wasajja ini terjadi dari Maret 1977 hingga Maret 1983, dan Wasajja menjadi top 10 dunia pesaing sebagai kelas berat ringan dan kelas berat dari akhir 1970-an hingga pertengahan 1980-an. Selain dari tiga pertarungan terakhirnya, pertarungannya pada dasarnya terjadi di Denmark dan Norwegia. Dari satu-satunya kemenangan profesional dan satu hasil imbang (25 serangan), 76% dari mereka pergi jauh, Wasajja mendaftar 24% sebagai knock-out dari lawan-lawannya. Wasajja menonjol sebagai seorang kidal, yang sebagian besar lincah, cepat, dan stamina menganugerahi pons yang akan bertahan di semua putaran selain sebagai pugilist yang berkuasa.

Pada tanggal 9 September 1978 di Kopenhagen, Wasajja secara teknis mengalahkan mantan kelas berat Bob Bob yang legendaris (Robert Lloyd) Foster dengan pensiun di ronde ke-5. The Foster 6'3 "tinggi kurus, dianggap salah satu sepanjang masa (cahaya-beratnya) terbesar di dunia selama bertahun-tahun berada di banyak pertempuran setan dengan pejuang terkenal, termasuk kelas berat epik seperti Muhammad Ali, Joe Frazier, dan Ernie Terrel. Dia dianggap sebagai petinju terbaik yang berasal dari negara bagian New Mexico Amerika Serikat.Foster mencapai hasil yang beragam ketika melawan petinju kelas berat.Foster juga telah pensiun beberapa kali dan membuat comebacks.Ketika Foster berjuang melawan Wasajja, dia berusia 40 dan tidak diragukan lagi cara melewati masa jayanya.Setelah satu pertandingan lagi sesudahnya (pertandingan ulang dengan Bob Hazelton di mana Foster diketuk), Foster akan pensiun untuk terakhir kalinya. Wasajja hanya berusia 25 pada saat itu. Foster meletakkan sarung tangannya, berakhir dengan 56 kemenangan yang luar biasa (46 oleh KO) dan 8 kerugian.

Dari debut profesionalnya pada Maret 1977 hingga 13 Februari 1982, Wasajja meraih kemenangan 100%. Saat itulah ia bertarung melawan Michael Spinks yang legendaris (kemudian menjadi Juara Kelas Berat Dunia) untuk mahkota kelas berat ringan, di New Jersey Atlantic City di AS. Wasajja melintasi Atlantik untuk mendapat kesempatan di sabuk, mengeja kematiannya. Sebelum pertarungan dengan Spinks, Wasajja, dianggap sebagai seorang lelaki misterius (yang namanya sulit untuk dieja) oleh para penggemar dan penulis Amerika menjadi pesaing nomor satu di kelas untuk mahkota kelas berat ringan WBA. Sebelumnya, pada tahun 1980, Wasajja telah menjadi pesaing WBA peringkat ke-3.

Selanjutnya, Wasajja disingkirkan oleh Spinks pada ronde keenam, dan karena itu gagal merebut gelar World Boxing Association (WBA). Pada bulan Juli tahun yang sama, Wasajja kalah dalam pertarungan berikutnya (yang terjadi pada jarak) ke Tony Mundine di Prancis, dan setelah itu di Lusaka (Zambia), Wasajja dikalahkan oleh Lottie Mwale di Zambia hanya dalam tiga ronde, dan dengan demikian gagal menangkap gelar kelas berat kelas Persemakmuran Inggris. Pada usia 29, Wasajja telah berjuang melawan pertarungan profesionalnya yang terakhir. Tidak diragukan lagi, tiga terakhir adalah pertarungan adalah Wasajja yang paling sulit dan paling signifikan; mereka melawan lawan permainan. Sayangnya, itu di tiga yang Wasajja menyerah. Ketiganya secara signifikan terluka dan terkena kelemahan Wasajja. Namun demikian, Wasajja membuktikan dirinya sebagai salah satu petinju Uganda terbesar, dan secara signifikan sebagai salah satu yang terbesar di antara petinju profesional Uganda yang merintis.

Sebagai catatan, Lottie Mwale, yang seumuran dengan Wasajja, mengepak secara profesional hingga 1994; dia menonjol sebagai salah satu petinju Afrika terbesar. Dia berpartisipasi dalam 53 pertandingan profesional memenangkan sebagian besar dari mereka dengan KO dan juga juara African Boxing Union (ABU). Petinju Zambia terbesar menyerah pada tahun 2005, pada usia 53, ke Parkinsonisme yang merupakan penderitaan yang sama yang dialami oleh Muhammad Ali yang legendaris. Orang Zambia, dengan cinta mereka terhadap tinju, tampaknya menyimpan kenangan abadi Mustapha Wasajja. Dan Zambia, selama beberapa dekade menjadi saingan tinju tradisional Uganda. Charles Chisamba, juara kelas berat ringan di Zambia, membawa nama panggilan, "Wasajja" ("Wasaja"). Pada 24 Januari 2009 di Lusaka, Chisamba mengalahkan Tanzania Mbaruku Kheri dalam gelar kelas berat ringan Tinju Afrika (ABU) dan kemudian menjadi juara Afrika. Wasajja telah membimbing petinju muda dan menjanjikan di Mulago Yellow Boxing Club, beberapa di antaranya telah membintangi sebagai profesional di luar negeri … terutama di Eropa, terutama di negara-negara Skandinavia.

Dalam artikel 8 Oktober 2005 oleh Moses Mugalu di surat kabar Uganda "Daily Monitor," Wasajja dikatakan berbicara tentang berinvestasi di bisnis Kenya (bersama dengan rekan tinju lama Ayub Kalule) setelah pensiun dari tinju, sampai 1990. Tapi Wasajja mengaku akhirnya telah ditipu oleh rekan bisnis Kenya; akibatnya ia menjadi penghuni kumuh miskin di Mulago di Kampala. Kelima anaknya sama-sama berjuang, sebagian muda dan tidak terdaftar di sekolah. Wasajja menceritakan kembali pertarungan amatirnya yang mengesankan dengan Presiden eksekutifnya, Idi Amin, segera setelah Wasajja memenangkan gelar Kejuaraan Afrika dalam seri yang diadakan di Kampala pada tahun 1975. Wasajja berkewajiban untuk kalah dalam pertarungan boneka itu. Dalam wawancara "Pantau", Wasajja digambarkan sebagai orang yang lemah, lemah, goyah, dan kadang-kadang gagap, "tetapi ingatan dan pidatonya cukup terfokus dan jelas; dan dia mempertahankan harga diri dan humornya.

Di surat kabar Uganda, "Bukedde," tertanggal 28 Juli 2008, seorang Wasajja yang terbaring sakit menyebutkan kepada Ibrahim Katongole bahwa itu adalah anak-anaknya Rehemah Namuddu, Nakayiwa dan Salif Abdul yang cenderung kepadanya. Menurut mantan petinju nasional, Charles Lubulwa, beberapa penderitaan Wasajja berasal dari memutuskan dirinya dari tubuh tinju dan orang-orang yang mempekerjakannya dan mendukungnya selama karir tinju di luar negeri. Mereka, sebagian besar, kehilangan kontak dengannya.

Berkaitan dengan pertarungan yang tak terlupakan dengan Michael Spinks di mana ia kalah pada tahun 1982, Wasajja sangat curiga bahwa makanan yang diberikan kepadanya sebelum pertarungan (di Atlantic City, New Jersey) tercemar dan akibatnya melemah dan melumpuhkannya: ia mengklaim bahwa permainan kotor itu adalah terlibat dalam kekalahannya. Ini adalah pertarungan yang paling mengesankan dan paling bergengsi di Wasajja. Dan siapa yang tahu? Wasajja bertarung dengan dua saudara Spinks yang menjadi juara kelas berat dunia! Salah satu saudara mengalahkan Muhammad Ali, dan yang lainnya dipukuli oleh Mike Tyson, di antara hal-hal lain! Juga, terutama, Wasajja bertempur selama era yang dianggap sebagai emas untuk kelas berat ringan. Ini termasuk Michael Spinks, Dwight Mohammed Qawi (sebelumnya Dwight Braxton), Eddie Mustafa Muhammad (sebelumnya Eddie Gregory), Marvin Johnson, dan Mathew Saad Muhammad (sebelumnya Mathew Franklin, dan lahir Maxwell Antonio Loach).

Wasajja adalah juara tinju amatir Uganda yang terkenal dan juara tinju amatir Afrika, tetapi kemenangannya tidak sebanyak atau sama mencoloknya dengan rekan-rekannya seperti Ayub Kalule dan James Odwori. Di jajaran profesional dia naik ke tingkat yang tinggi, tetapi dia tidak memenangkan gelar dunia yang diidam-idamkan. Ketenaran Wasajja terkait dengan dia menjadi juara Uganda yang misterius, orang yang memiliki tembakan di kedua gelar dunia dan gelar profesional Afrika tetapi kalah dalam kemenangan. Wasajja, juara misterius Uganda menjadi luar biasa sebagai salah satu petinju profesional perintis Uganda, salah satu dari mereka yang memiliki keberanian untuk menantang beberapa petinju terbaik di dunia.