Apakah Masalah Memecahkan Dilema Guru Matematika?

Pertanyaan muncul untuk guru Matematika modern: "Apakah siswa Matematika harus menjadi pemecah masalah atau hanya dapat mengenali konteks dan mengingat proses / algoritma untuk mendapatkan jawaban?"

Mengapa pertanyaan ini muncul?

Pada akhir 1980-an di Australia, sebuah perusahaan internasional besar mencari untuk mempekerjakan lulusan universitas dengan keterampilan pemecahan masalah. Tentu saja, port panggilan pertama mereka adalah lulusan matematika. Lagi pula, bukankah siswa matematika memecahkan masalah? Jawaban atas pertanyaan yang ditemukan oleh perusahaan internasional adalah "tidak"! Mereka hanya mengenali konteks "masalah" dan menerapkan suatu algoritma. Apa yang perusahaan itu temukan adalah bahwa lulusan Seni memang lebih baik pemecah masalah daripada siswa matematika. Mereka bisa berpikir "di luar kotak" lebih efektif daripada lulusan Matematika.

Sekitar waktu ini penulis silabus dalam sistem pendidikan kami sedang melihat kurikulum Matematika. Dengan munculnya komputer dan kalkulator ilmiah, banyak dari apa yang diajarkan di sekolah matematika itu berlebihan. Dunia matematika telah berkembang secara dramatis, khususnya dalam statistik dan probabilitas, bidang-bidang yang merupakan bagian tak terpisahkan dari dunia modern. Siswa tinggal di sekolah menengah lebih lama dan banyak yang tidak bisa melihat relevansi Matematika dengan kehidupan mereka. Banyak siswa yang bukan pemikir matematika-logika tetapi belajar dengan cara yang berbeda untuk siswa matematika tradisional yang "baik".

Dengan mengingat semua masalah ini, para penulis silabus memulai tugas memodernisasi silabus Matematika. Ini melibatkan sejumlah langkah. Mereka termasuk:

• Menghapus item dari silabus yang tidak lagi relevan misalnya menggunakan logaritma untuk perhitungan

• Memperkenalkan pendidik pengajaran baru

• Memperkenalkan penggunaan teknologi

• Memperkenalkan gagasan bahwa pemecahan masalah harus melihat menggunakan Matematika dalam konteks yang tidak dikenal

• Memperkenalkan area konten baru, mis. geometri bumi dan area perluasan seperti statistik dan probabilitas

• Dan akhirnya, memperkenalkan konsep teknik penilaian alternatif.

Bagi sebagian besar guru Matematika, perubahan silabus ini menciptakan kebutuhan pengembangan profesional tidak hanya dengan materi konten baru tetapi dengan pendidik baru; penggunaan teknologi dan pendekatan baru untuk penilaian Matematika. Pelajaran kapur dan bicara, pemikiran matematika-logika, banyak latihan praktik dan ujian formal tidak lagi menjadi satu-satunya kerangka pengajaran Matematika.

Tetapi, pada titik ini, izinkan saya kembali ke pertanyaan yang diangkat di paragraf satu di atas.

Apakah siswa Matematika harus menjadi pemecah masalah atau hanya dapat mengenali konteks dan mengingat proses / algoritma untuk mendapatkan jawaban?

Dalam paragraf sebelumnya, saya telah menjelaskan mengapa pertanyaan ini muncul. Ini adalah pendapat saya bahwa banyak siswa Matematika dapat dididik untuk melakukan keduanya.

Sebelum seorang siswa dapat menjadi pemecah masalah kehidupan nyata dalam konteks yang tidak dikenal, ia harus tahu dan dapat menggunakan secara efektif semua keterampilan yang mereka pelajari dari guru mereka. Anda tidak dapat menyelesaikan masalah tanpa sepengetahuan keterampilan yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya. Ini harus selalu menjadi titik awal untuk pengajaran pemecahan masalah.

Apa yang siswa dan mungkin beberapa guru yang tidak berpengalaman tidak sadari adalah bahwa solusi dari latihan yang didasarkan pada topik baru itu sendiri memecahkan masalah dalam konteks yang tidak dikenalnya. Jadi siswa telah memulai karir pemecahan masalah mereka tanpa benar-benar menyadarinya.

Banyak siswa berpikir Matematika itu sulit. Adalah penting bahwa guru menanamkan gagasan bahwa setiap latihan harus diperlakukan sebagai "sederhana" pada awalnya. Dengan begitu, siswa setidaknya akan memulai untuk menyelesaikan pertanyaan.

Setelah para guru memiliki siswa yang memahami ide tersebut, mereka dapat mengajarkan berbagai pendekatan kepada siswa tentang cara memecahkan masalah.

Poin terakhir yang perlu dibuat adalah bahwa latihan pemecahan masalah dalam konteks yang tidak dikenal harus menjadi bagian reguler dari sebagian besar pelajaran, bahkan jika itu hanya latihan lima menit. Itu tidak boleh proses yang disimpan untuk dilakukan sebelum pemeriksaan. Dengan begitu, guru mengurangi rasa takut yang diberikan oleh latihan ini kepada siswa. Dalam situasi ujian

Setelah guru mengadopsi pendekatan semacam ini, jawaban atas pertanyaan yang diajukan di awal artikel ini adalah "TIDAK"!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *